Tag Archives: Ninja 250R

CBR250R Kalah Ditangan Ninja 250R. Kenapa Gak Coba VTR 250?

Sepertinya cuma 2-3 bulan sejak mbrojol, CBR 250R mampu mengalahkan Ninja 250R dalam soal penjualan (walaupun gak sama genre). Bulan-bulan berikutnya? Keok… Sensasi CBR 250R hanya ‘panas-panas tahi ayam’ karena faktor ‘motor baru’, teknologi dan brand image Honda.

Perhatian konsumen terhadap motor sport 250cc bersilinder stereo memang gak bisa ditandingi silinder tunggal karena sensasinya itu lho.. Dimana lagi para biker entry level bisa ngerasain bawa motor harian beraroma ‘moge’ kalo bukan di Ninja 250R. Ini Indonesia mas.. Soal ekonomis dan teknologi urusan belakangan, yang penting tuh motor kencang kalo diajak ngebut.

Menurut ane nih, AHM bisa pertimbangkan buat masukin VTR 250 di line-up produksinya. Atawa setidaknya adopsi mesinnya trus dipasang di motor berfairing. Mengingat konfigurasinya V-twin, nih motor layak disepadankan dengan Ninja 250R (dan Hyosung GT 250R), walaupun VTR 250 lebih torquey (bore x stroke VTR: 60.0 x 44.1 mm, sedangkan Ninja: 62.0 x 41.2 mm). Ayolah AHM..

Sumber Gambar: MCN

Advertisements

Bulan Maret 2011 CBR 250R Berhasil Kudeta Ninja 250R

Nah, kan? Data AISI yang membuktikan bahwa CBR 250R lebih banyak peminat dibanding Kawak Ninja 250R. Bulan Maret CBR 250R terjual 1,167 unit sedangkan Ninja 250R hanya laku  1,002 unit. Faktor yang paling berpengaruh sepertinya adalah karena CBR 250R tampil new look, pake teknologi injeksi dan ABS, dengan harga lebih valuable, ditambah jaringan aftersales Honda yang merata disetiap daerah di tanah air. Kalo Ninja gak segera melakukan operasi plastik, dipastikan bakal keok.

Honda juga jangan senang dulu karena ini baru sebulan. Biasalah, orang kan tergila-gila dengan barang baru. Hyosung juga siap mengancam dengan GT250R yang bermesin V-twin (sama-sama 2 silinder dengan Ninja), lagian Minerva yang sekelas dengan CBR mulai bangkit. Tapi ini adalah tantangan baru bagi Honda. Bila mereka berhasil mempengaruhi mindset konsumen, yang lain pasti makin pasrah..

New CBR250R Bisa Dibunuh Adik Sendiri

Ini akibat dragdown produk yang muncul hampir bersamaan. CBR250R yang sefakultas sama si Ninja 250R cuman beda jurusan tapi kerap dibandingkan satu sama lain. Memang sih CBR250R motor baru, tapi dimata konsumen, udah jadi hukumnya motor sport 250cc berfairing itu kudu mengedepankan track performance yang notabene milik si samurai ijo itu.

Beda dengan CBR150R yang udah lama punya nama dikelasnya. Dikelas sport 150cc, mesin CBR150R termasuk superior, apalagi kini dimasukin teknologi PGM-Fi dan ABS, bodinya pun sama dengan si 250cc. Inilah yang jadi penyebab brojolannya ditunda belakangan dari CBR250R karena bisa dianggap gak menghormati yang lebih tua kalo peminatnya lebih banyak.

Emang gak bisa akur ya?

4 Hari CBR250R Terjual 264 Unit

Meskipun terbilang baru brojol, CBR250R ternyata banyak yang minat. Dari data AISI seperti dikutip detikOto, sejak dilaunching oleh tiga setan Repsol Honda 25 Pebruari sampai akhir bulan itu, CBR250R laku 264 unit. Angka ini terbilang fantastis, dimana CBR250R memakan 17.6 persen dari total pasaran motor sport 250cc berfairing di Indonesia bulan Pebruari 2011 (1,504 unit), dimana Kawasaki N250 terjual 1,240 unit sejak awal bulan.

Bahkan kalo kita bagi rata-rata perharinya CBR250R laku 66 unit, sedangkan Kaoskaki eh.. Kawasaki Ninja 250R cuma laku 44.29 unit. Nah lo.. biar keduanya beda segmen, orang Indonesia kayaknya telah menentukan pilihan mereka pada motor Torquey ketimbang motor Speedy.